GajiPekerja.com

Informasi Gaji Pekerja Indonesia!

5 Oktober 2022


eksklusif
Manfred Weber adalah kepala Partai Rakyat Eropa yang kuat. Ia menyerukan agar Uni Eropa menjadi lebih mandiri dari China dan melihat adanya konflik nilai antara rezim otoriter dan demokrasi.

Tuan Webber, Eropa sedang mengalami salah satu krisis keamanan terbesar dalam beberapa dekade. Ini juga menarik perhatian China. Apakah perang Ukraina mengajarkan kita bahwa kita tidak boleh mempercayai pemerintah otoriter karena mereka bukan mitra yang dapat diandalkan?

Manfred Weber: Pada 24 Februari 2022, tidak hanya perang kembali ke tanah Eropa, tetapi dunia berubah secara fundamental pada tanggal tersebut. Deklarasi Rusia dan China sesaat sebelum dimulainya perang, di mana mereka saling meyakinkan tentang persahabatan yang tak terpisahkan, menunjukkan bahwa kita berada pada titik balik. Dan semua orang harus menyadari itu. Hasil utamanya adalah mengurangi ketergantungan mereka yang ingin memaksakan model sosial yang berbeda pada kita. Kita tidak bisa lagi naif tentang China.

Plakat peringatan yang menampilkan potret Presiden Tiongkok Xi Jinping (kiri) dan mendiang pemimpin Tiongkok Mao Zedong dipajang di sebuah toko dekat Lapangan Tiananmen.

Foto: Andy Wong, dpa

Apakah selama ini kita begitu naif? Prinsip “perubahan melalui perdagangan” tidak berhasil ketika berhadapan dengan Rusia.

Penenun: Selama bertahun-tahun, saya telah menjadi kritikus pipa gas Nord Stream 2. Di sisi lain, saya tidak menyalahkan siapa pun karena mendekati orang lain dengan harapan dan optimisme. Ini telah menjadi sikap dasar dalam beberapa tahun terakhir, terhadap Rusia dan China. Tetapi melihat ke belakang tidak membantu kami, sekarang ini tentang mempelajari pelajaran kami. Artinya: Eropa harus percaya diri, Eropa harus merdeka, dan Eropa harus menetapkan tujuan yang jelas. Kita harus menandai titik balik di mana kita hidup dengan rasa percaya diri.

Bagaimana ini bisa bekerja? Bahkan garis keras terhadap Rusia membuat Jerman kehilangan kemakmurannya.

Baca juga tentang ini

Penenun: Masa-masa perubahan selalu merupakan masa-masa yang sulit. Adalah penting bahwa politisi memberitahu orang-orang ini dengan jujur. Tidak akan ada lagi hanya ‘terus bekerja’. Kami di Bavaria khususnya memiliki tahun-tahun emas. Tetapi model bisnis Bavaria, Jerman, Eropa kami, yang dengannya kami membangun kemakmuran kami selama 30 tahun terakhir, akan segera berakhir. Karena berdasarkan fakta bahwa kami mendapatkan bahan baku yang murah seperti gas dari Rusia, Asia dan Turki, mengolahnya menjadi produk yang baik dan kemudian menjualnya ke pasar berkembang, terutama di Asia. sudah selesai. Dalam hal energi, saat ini kami melihat ini melalui konflik dengan Rusia. Dan dalam hal pasar penjualan, Presiden China Xi Jinping telah menetapkan arah yang jelas: dia ingin meningkatkan pasar domestik China. Ini berarti China akan mengimpor lebih sedikit. Jika kita melihat dua aspek ini, kita harus sampai pada kesimpulan: dunia ekonomi akan berubah secara fundamental. Kita harus menerima perubahan ini. Siapa pun yang berpikir kita bisa melanjutkan adalah naif.

Tidak ada prospek bagus…

Penenun: Namun, politik juga memiliki tugas mengembangkan perspektif. Maksud saya adalah bahwa kita harus membangun zona perdagangan bebas dengan mereka yang berpikir seperti kita orang Eropa, yang setidaknya memiliki prinsip dasar yang sama. Saya memikirkan Afrika Selatan, Indonesia dan India. Hampir 50 tahun yang lalu, Franz Josef Strauss melakukan perjalanan ke China, dan hari ini kami harus naik pesawat dan terbang ke India. Kami sudah memiliki hubungan kerjasama yang baik dengan Jepang dan Kanada, tetapi kami membutuhkan lebih banyak negara. Kita harus menciptakan kawasan perdagangan bebas di dunia bebas. Itu bisa mengumpulkan 60 persen dari PDB global dan akan memiliki banyak kekuatan untuk membentuknya.

Apakah itu berarti jika kita membuat diri kita lebih mandiri dari Cina, bukankah itu berarti globalisasi sedang menurun?

Penenun: Kita butuh kemitraan, kita butuh globalisasi. Tapi kita harus mengakhiri tahap kenaifan. Jika kita melihat ketergantungan industri Jerman pada China saat ini, industri kimia, industri otomotif, saya bahkan tidak ingin tahu dunia apa yang akan kita tinggali pada tahun 2030 – ini mungkin dunia di mana kita orang Jerman tidak lagi memilikinya. kekuatan untuk mengejar kebijakan independen. Saya memperingatkan itu. Kita harus mengubah arah sekarang. Ini tidak berarti bahwa kami benar-benar memutuskan hubungan perdagangan kami dengan China, tetapi kami mengawasi ketergantungan.

Mengapa ini tidak terjadi sejak lama?

Penenun: Beberapa hal sudah terjadi. Misalnya, kami telah mengadopsi apa yang disebut prinsip timbal balik. Jika China mengecualikan perusahaan Eropa dari tender publik, kami melakukan hal yang sama untuk perusahaan China. Ini adalah langkah penting. Eropa membela diri. Sangat penting bahwa Komisi Uni Eropa menggunakan alat ini juga.

Bagaimana Anda melihat perkembangan di China? Apalagi sejak merebaknya pandemi Corona, tampaknya rezim semakin radikal dalam mengambil keputusan.

Penenun: China memiliki tugas domestik yang sangat besar dan banyak ketegangan yang harus dikelola. Kebijakan nol Covid sudah mencapai batasnya. Seluruh kota tetap ditutup. Ada masalah di sektor real estat. Ekonomi berada dalam situasi yang sulit. Di Cina, 11 juta siswa akan berbondong-bondong ke pasar kerja tahun ini saja, yang menghadirkan tantangan besar bagi negara di mana ekonominya sangat lemah. Pengangguran kaum muda sudah mencapai 20%. Pada saat yang sama, Presiden Xi menggunakan sentralisasi kekuasaan. Jika terpilih kembali pada musim gugur, ia akan memiliki kekuasaan tak terbatas, mengubah China menjadi kediktatoran de facto.

Apakah China menginginkan tatanan dunia baru?

Penenun: Cina sangat yakin dengan sistem sosialnya sendiri. Publisitas yang digunakan untuk memasukkan ini ke dalam pikiran orang membuat frustrasi. Masih harus dilihat bagaimana kekaisaran China akan terlihat di masa depan dan memaksa orang lain untuk menempuh jalan mereka sendiri.

Saat ini, fokus kami terutama di Ukraina. Sementara itu, konflik antara dua negara adidaya Amerika Serikat dan China semakin meningkat. Apakah ini akan menjadi konflik yang menentukan untuk beberapa dekade mendatang?

Penenun: Konflik yang sebenarnya akan menjadi konflik nilai. Ini tentang perjuangan antara negara-negara otoriter dan demokrasi liberal. Tidak perlu karunia kenabian untuk memprediksi bahwa Taiwan bisa dengan sangat cepat menjadi Ukraina di Asia. Siapa pun yang telah melihat perkembangan di Hong Kong dalam beberapa tahun terakhir tahu apa yang dipertaruhkan. Makanya kita harus membedakan. Ada area di mana kita perlu mengurangi ketergantungan. Ada area di mana kita harus bekerja sama, misalnya dalam masalah perlindungan iklim. Tetapi ada juga area di mana Cina adalah musuh nyata, dan ini adalah area sistem nilai. Persaingan nilai ini dipimpin oleh dua negara adidaya, China dan Amerika Serikat.

Kanselir Olaf Schultz (Partai Sosial Demokrat) berada di belakang Emmanuel Macron. Bisakah mereka membangun kembali Uni Eropa?

Foto: Sven Hoppe, d

Dan bagaimana dengan Eropa?

Penenun: Sungguh tragis bahwa daftar kekuatan besar saat ini tidak termasuk Eropa. Secara ekonomi kami dapat mengikuti tanpa masalah, kami adalah pasar domestik terbesar di dunia – di depan Cina dan Amerika. Tetapi kami tidak dapat mencapai pemahaman politik. Eropa perlu menyesuaikan diri untuk dunia yang akan kita tinggali besok. Uni Eropa harus menghapus prinsip konsensus. Dibutuhkan kebijakan yang terkoordinasi terhadap China. Fakta bahwa kami bahkan tidak memiliki konsep dasar tentang bagaimana kami ingin membentuk hubungan kami dengan Beijing adalah ekspresi dari impotensi ini. Selain itu, kita harus membangun masyarakat yang defensif, dan Eropa juga harus menjadi faktor serius militer. Jika Rusia menunjukkan kepada kita bahwa perang di tanah Eropa lagi mungkin, maka Eropa harus berdiri bersama dalam pertahanan.

Seberapa realistis itu? Bukankah Eropa sudah lama kehabisan keadaan krisis yang berkelanjutan?

Penenun: Berkali-kali, terutama dalam krisis, Eropa telah menunjukkan bahwa ia memiliki kekuatan untuk berdiri bersama. Dengan rencana rekonstruksi Corona, misalnya, kita bisa kembali ke jalur ekonomi di Eropa. Tahun ini, terlepas dari suara kami yang berbeda, kami berhasil mendapatkan tujuh paket sanksi anti-Rusia. Penting untuk masa depan bahwa kita tidak hanya menanggapi, tetapi bertindak. Kita tidak boleh menunggu dan melihat apa yang akan terjadi di masa depan bagi kita, kita harus membentuk masa depan. Dan untuk melakukan itu, kita sekarang harus mengubah strukturnya. Ini adalah permintaan yang jelas dari Kanselir Olaf Scholz dan Presiden Emmanuel Macron: Berlin dan Paris harus memimpin di sini dan menyiapkan keputusan konkret untuk KTT Uni Eropa yang akan datang. Kapan, jika tidak sekarang?

Untuk seseorang:

Manfred Weber, 50, adalah kepala Partai Rakyat Eropa (EPP) dan dengan demikian sebagai kepala Demokrat Kristen Eropa, salah satu politisi paling kuat di Brussel. Sejak 2015, Lower Bavarian juga menjadi wakil pemimpin partai CSU.


Artikel ini bersumber dari : beritautama.net.

  • Baca Artikel Menarik Lainnya dari GajiPekerja.com di Google News