Orang Indonesia menunggu pekerjaan pertanian di Inggris setelah membayar setoran hingga £2,500 Imigrasi dan Suaka

Orang Indonesia yang bermimpi bekerja di Inggris diketahui telah membayar deposit hingga £2.500 kepada agen Jakarta untuk “menjamin” pekerjaan di pertanian Inggris yang belum beroperasi.

Deposit dianggap sebagai biaya mencari pekerjaan, yang menurut para ahli tenaga kerja ilegal di Inggris dan Indonesia.

Seorang pekerja mengatakan kepada Guardian pada bulan Juli bahwa dia membayar uang muka 1.000 poundsterling ke agen Jakarta untuk menjamin dia pekerjaan pertanian dengan perekrut Inggris, tetapi dia bahkan tidak pernah melakukan wawancara kerja.

Dia mengatakan dia adalah salah satu dari banyak orang yang menjadi pengangguran dengan harapan mendapatkan pekerjaan pertanian di Inggris.

“Kami telah berhenti bekerja untuk secara aktif mengejar proses rekrutmen untuk pekerjaan baru dan lebih baik. Sekarang kami menganggur dan nasib kami tidak jelas lagi,” katanya.

Menurut dokumen resmi pemerintah Indonesia dari akhir Agustus, sekitar 170 pekerja terdampar di Indonesia setelah pekerjaan dipotong dari 19 peternakan di seluruh Inggris.

Panen anggur Chardonnay di Hampshire. Seorang pekerja membayar uang muka sebesar £1.000. Foto: Luke MacGregor/Alamy

Sebagian besar telah menganggur selama berbulan-bulan, menunggu dengan harapan bahwa pekerjaan sudah dekat, dan hampir semua telah diberikan visa untuk datang ke Inggris.

Tampaknya ada rencana untuk membawa beberapa pekerja ini kembali ke Inggris, meskipun sejauh ini baru memasuki musim panen.

Ini mengikuti pengungkapan di Guardian bahwa pekerja Indonesia yang memanen buah beri di pertanian yang memasok Marks & Spencer, Waitrose, Sainsbury’s dan Tesco diduga membebankan biaya ribuan pound kepada calo tanpa izin untuk bekerja di Inggris selama satu musim. Brexit dan perang di Ukraina telah mendorong perekrut dan peternakan ribuan mil jauhnya untuk mencari pekerja.

Satuan tugas kepresidenan di Indonesia sedang menyelidiki kondisi di mana pemetik buah direkrut, setelah para ahli mengatakan biaya yang lebih tinggi dapat menempatkan pekerja pada risiko jeratan utang.

Gangmasters dan Otoritas Penyalahgunaan Tenaga Kerja sedang menyelidiki apakah ada hukum Inggris yang dilanggar.

Andy Hall, seorang ahli hak migran independen yang menyelidiki masalah kerja paksa dalam rantai pasokan di Asia, mengatakan: “Tidak ada dasar hukum di bawah hukum Indonesia atau Inggris untuk membebankan biaya perekrutan pekerja, deposit atau tidak. Ketika deposit diambil dari seorang kandidat, itu adalah biaya rekrutmen ilegal. ”

Jika deposito diambil dari pekerja daripada calon majikan atau klien, risiko jeratan utang yang mengarah ke kerja paksa dan emigrasi paksa pekerja akan meningkat secara signifikan, katanya.

Baca Juga :   Pelindungan Pekerja Migran di Kapal Ikan Asing Masih Lemah

Tenaga kerja Indonesia yang sudah berada di Inggris ditawarkan melalui AG Recruitment, salah satu dari empat agen Inggris yang memiliki izin untuk merekrut dengan menggunakan visa pekerja musiman. AG membantah melakukan kesalahan dan mengatakan tidak mengetahui broker Indonesia mengumpulkan biaya atau deposit.

AG tidak memiliki pengalaman di Indonesia dan mencari bantuan dari promotor Al Jubara yang berbasis di Jakarta, yang pergi ke broker di pulau lain yang menagih orang yang mereka perkenalkan secara berlebihan, kata seorang agen Al Jubara.

Sejauh ini, lebih dari 1.200 orang Indonesia telah ditempatkan di pertanian Inggris tahun ini oleh AG yang bekerja sama dengan Al Jubara, menurut laporan Guardian.

Dari jumlah tersebut, 207 berasal dari Bali, di mana Al Jubara tidak memiliki kantor dan bergantung pada broker untuk memasok kandidat. 102 lainnya berasal dari Lombok, di mana ketergantungan pada broker serupa.

Tanaman stroberi tumbuh di dalam polytunnel
Foto: Bloomberg/Getty Images

Direktur Eksekutif Perekrutan AG, Douglas Ames, mengatakan AG pergi ke Al Jubara hanya untuk bantuan periklanan dan untuk membuat surat permintaan yang memberikan persetujuan formal untuk mempekerjakan pekerja.

Namun iklan yang dilihat oleh Guardian menawarkan alamat email Al Jubara untuk aplikasi, dan berdasarkan hukum setempat hanya agen tenaga kerja berlisensi Indonesia yang dapat menyewa. Dokumen resmi setempat menunjukkan bahwa Al Zubara yang melakukan perekrutan, meskipun Amesz dengan keras menyangkalnya.

Sekarang sumber pemerintah Indonesia mengatakan Al Jubara mendorong pekerja untuk membayar deposit hingga 50 juta rupiah (£ 2.500) untuk menjamin pekerjaan di Inggris. Maklum, banyak yang menunggu untuk berbicara dengan AG.

Seorang pekerja, yang belum diwawancarai oleh AG atau menandatangani kontrak, mengatakan dia didorong oleh Al Jubara untuk membayar uang muka sekitar £1.000 untuk menunjukkan minatnya dan menjamin pekerjaan di Inggris.

Dia mengatakan dia tahu orang lain yang telah melakukan hal yang sama dan Guardian telah melihat tanda terima untuk dua pembayaran. “Kami tahu banyak calon menangis setiap hari, menunggu kabar dari AG,” katanya.

Amesz berkata: “Membayar deposit atau lainnya kepada Al Jubara (AZ) atau pihak lain dalam bentuk biaya pencarian pekerjaan adalah ilegal di Inggris dan Indonesia. Dalam hal apapun dimaafkan oleh AG. Perjanjian kami dengan AZ memperjelas bahwa praktik semacam itu tidak akan ditoleransi dan bahwa AZ harus mematuhi hukum setempat dan Inggris. Ketika saya melakukan rekrutmen di Indonesia, kami menjelaskan secara langsung kepada setiap pekerja bahwa mereka tidak boleh membayar untuk pekerjaan di Inggris dan tidak boleh melaporkan sikap seperti itu.

Baca Juga :   Schools of Business and Management UK Petra Dukung Ratusan Lulusan dengan Table Top Networking – Kempalan.com

Al Zubara mengenakan biaya £2.500 untuk pekerjaan pertanian di Inggris, menurut dokumen yang dilihat oleh Guardian. Biaya sudah termasuk penerbangan dan visa. Banyak pekerja mengatakan mereka menghadapi ribuan pound biaya tambahan dari broker Indonesia yang membawa mereka ke Al Jubara dan menjanjikan penghasilan besar. Al Zubara dihubungi beberapa kali untuk memberikan komentar.

Beriklan di situs web Al Jubara, yang telah dihapus.
Beriklan di situs web Al Jubara, yang telah dihapus. Foto: Instagram

David Camp, ketua Asosiasi Penyedia Tenaga Kerja, yang merupakan anggota AG, mengatakan: “Tanggung jawab GLAA adalah melakukan penyelidikan penuh dan menentukan apakah Al Jubara memasok pekerja ke AG atau tidak. Al Jubara tidak memiliki lisensi GLAA dan merupakan pelanggaran pidana untuk bertindak sebagai kepala geng tanpa izin atau membuat perjanjian dengan kepala geng yang tidak memiliki izin untuk memasok tenaga kerja.

AG dengan keras membantah saran bahwa AZ dikontrak untuk merekrut AG. Ames mengatakan dia merekrut langsung di Indonesia, menambahkan bahwa “AG dikontrak untuk menyediakan layanan di Indonesia, membantu kami membuat surat permintaan (untuk jalur pekerjaan), dan kemudian menayangkan iklan lokal melalui papan pekerjaan. Kontrak dengan AZ memperjelas bahwa mereka tidak akan mensubkontrakkan pekerjaan kepada pihak ketiga atau membebankan biaya tenaga kerja.

Jaksa Agung menuduh birokrasi Indonesia menunda alokasi izin kerja. Seminggu setelah Guardian menerbitkan cerita pertamanya, Al Jubara menangguhkan sementara lisensinya untuk merekrut ke Inggris.

AG berniat merekrut dari Ukraina sebelum pecahnya perang dan harus berebut pekerja dalam jumlah besar di pasar baru dalam waktu singkat.

Amesz mengatakan AG menyadari bahwa pekerja di Indonesia sedang menunggu untuk datang ke Inggris dan bahwa dia telah mewawancarai “semua pekerja yang tersisa untuk menentukan keadaan masing-masing”. Dia mengatakan dia masih mewawancarai kandidat di Indonesia untuk mencari tahu “apa, jika ada, para pekerja dibayar dan kepada siapa”.

Andrew Opie, direktur makanan dan keberlanjutan di British Retail Consortium, mengatakan: “Anggota kami menyadari tuduhan ini dan sangat prihatin. Mereka segera menyelidiki kemungkinan pelanggaran skema dengan pemasok.

“Mempekerjakan pekerja musiman sangat menantang, terutama dengan hilangnya pekerja Ukraina, dan pengecer akan bekerja dengan petani, operator proyek, penegak hukum dan pemerintah musim gugur ini untuk memastikan semua hak pekerja terus dilindungi.”

Seorang juru bicara Tesco mengatakan supermarket menyambut baik pertanyaan di kedua negara dan “mewajibkan pembayaran penuh atas biaya yang melanggar hukum”.

Artikel ini bersumber dari : kabartotabuan.com.

  • Baca Artikel Menarik Lainnya dari GajiPekerja.com di Google News

  • Tinggalkan komentar