GajiPekerja.com

Informasi Gaji Pekerja Indonesia!

5 Oktober 2022

TRIBUNNEWS.COM – Menteri Luar Negeri Liz Truss telah ditunjuk sebagai pemimpin Partai Konservatif yang berkuasa, Senin (5/9/2022).

Truss mengambil alih kekuasaan sebagai perdana menteri Inggris berikutnya, menggantikan Boris Johnson.

Setelah berminggu-minggu kontes kepemimpinan, pada Senin (5/9/2022) Partai Konservatif yang berkuasa di Inggris mengumumkan memilih Liz Truss sebagai pemimpin barunya, sekaligus perdana menteri baru Inggris.

Truss berhasil mengalahkan saingannya, Rishi Sunak, mantan menteri keuangan Inggris.

Johnson telah mengumumkan pengunduran dirinya pada bulan Juli 2022, setelah berbulan-bulan skandal.

Truss tidak secara otomatis menjadi perdana menteri pada hari Senin karena ritual menentukan bahwa perdana menteri yang akan keluar yakni Boris Johnson harus mengajukan pengunduran dirinya kepada Ratu Elizabeth II terlebih dahulu, baru kemudian menunjuk Truss.

Baca juga: Dianggap Berjasa, Ribuan Orang Tanda Tangani Petisi Agar Boris Johnson Jadi PM Ukraina

Johnson akan melakukan perjalanan ke Skotlandia untuk bertemu Ratu Elizabeth pada hari Selasa (6/9/2022) untuk secara resmi mengajukan pengunduran dirinya.

Penggantinya akan mengikutinya dan diminta untuk membentuk pemerintahan.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson membuat pernyataan di depan 10 Downing Street di pusat kota London pada 7 Juli 2022. (Daniel LEAL / AFP)

Dalam pidato kemenangan singkat pada pengumuman di aula konvensi pusat London, Truss mengatakan adalah suatu kehormatan bahwa dirinya terpilih setelah menjalani salah satu wawancara kerja terpanjang dalam sejarah.

Jonah Hull dari Al Jazeera, melaporkan dari London, mengatakan bahwa Truss menang tidak sebanyak yang diperkirakan oleh jajak pendapat sebelumnya.


Artikel ini bersumber dari : www.tribunnews.com.