GajiPekerja.com

Informasi Gaji Pekerja Indonesia!

5 Oktober 2022

Suara.com – Sudah jatuh tertimpa tangga pula, peribahasa itu cukup pas menganalogikan keadaan para pedagang pasar tradisional saat ini.

Betapa tidak, divtengah upaya untuk meningkatkan pendapatan imbas daya beli masyarakat yang masih rendah, para pedagang pasar kini dihadapkan dengan kondisi yang makin lesu akibat kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM).

Fajar, salah satu pedagang di Pasar Minggu, Jakarta Selatan mengatakan bahwa ia tak bisa berbuat banyak dengan kondisi yang serba sulit sekarang ini. Ia hanya bisa pasrah atas keadaan.

“Ya bagaimana lagi, kondisinya seperti saat ini, dagangan sepi, pembeli pada kabur,” kata Fajar saat ditemui di lapak dagangannya, Senin (5/9/2022).

Baca Juga:
Daftar Harga Bahan Pokok yang Ikut Melejit Imbas BBM Naik, Cabai Keriting 1 Kg Tembus Rp79 Ribu

Diakui Fajar, bahwa saat ini kondisi para pedagang pasar memang sedang lesu-lesunya, ditambah lagi dengan kenaikan harga BBM saat ini, dimana dia memperkirakan omset bisa turun drastis.

“Bisa, sangat bisa. Ini saja belum laku semua. Kalau sudah malam begini biasanya sudah hampir habis. Kini sudah 2 sampai 3 hari dagangan belum laku, yang ada nanti dibuang busuk semua,” ujarnya.

Fajar yang berjualan aneka kebutuhan dapur ini, seperti bawang merah, cabai, dan aneka sayur lainnya hanya bisa meratapi nasibnya sebagai orang kecil.

“Yah namanya hidup mas, kita juga orang kecil engga bisa berbuat banyak,” keluhnya.

Dirinya pun berharap bahwa pemerintah untuk peduli dengan para nasib pedagang pasar saat ini, dirinya berharap ada upaya khusus dari pemerintah yang bisa menjadi solusi terbaik bagi pedagang pasar.

Baca Juga:
Imbas Kenaikan Harga BBM, Beberapa Komoditas di Denpasar Langsung Naik

“Yah, kita pengen bahwa dagang kita habis, engga ambil banyak deh, yang penting habis saja. Ini kan sudah masih banyak, pembeli engga ada karena mahal jadi kita serba susah ini,” tuturnya.


Artikel ini bersumber dari : www.suara.com.